Pisah Ranjangnya Golkar-Demokrat

Golkar ngambek setelah poin penting proposal koalisinya dengan Demokrat belum disetujui. Keinginan Golkar untuk mengajukan hanya satu nama (JK) sebagai cawapresnya SBY ditolak halus oleh Demokrat dengan meminta lebih dari satu nama. Kontan saja Golkar memutuskan sepihak pembicaraan koalisinya dengan Demokrat.

Golkar rupanya belum belajar dari pengalaman. Bukankah dulu JK tidak diusung oleh Golkar? Bukankah JK dulu dianggap mbalelo oleh Golkar?

Saya berharap bila SBY masih ingin merangkul Golkar, SBY bisa menggandeng Akbar Tanjung sebagai cawapres. Jangan perdulikan Golkar saat ini karena saya yakin bila Akbar Tanjung terpilih sebagai Wakil Presiden, maka Golkar akan mendukung Akbar Tanjung. Bukankah begitu yang dilakukan Golkar pada Pilpres 2004?